Pas nonton TV, sambil nunggu semi-final Euro 2008 antara Jerman-Turki, ngeliat iklan SMS ramalan Ki Joko Bodo, ketawa2 sendiri. Lucu banget nih orang, sambil nunjuk2 di layar, nyuruh daftar SMS ;)) Terus semakin iseng, search di google tentang SMS ramalan, eh nongol link ini.

Bukan niat mau ngurusin urusan orang, tapi kok ya ada, orang bodo yg mau daftar SMS ramalan semacam ini. Ga cuman si Joko Bodo, tapi banyak model SMS ramalan kaya Feri Purwo, dan Mama Lauren, yg jelas2 kata2 iklan nya konyol banget dan jelas2 saya ngga akan mau percaya. Banyak banget alasan saya untuk tidak mempercayai Bull$HIT semacam ini. Logis aja, kalau emang mereka bisa meramal, kenapa ngga ngeramal pemenang pertandingan antara Jerman-Turki ntar malem, trus pasang taruhan sebesar2nya. Nah ini malah susah2 jual SMS ramalan. Lagian, mereka berbisnis ramalan bebas dari resiko, secara kalau benar, mereka akan dipuja2 sebagai peramal tokcer, kalau emang salah, mereka tinggal bilang:

Namanya juga ramalan, salah sendiri mau percaya..

Dodolnya lagi, ada 70.000 orang mo percaya — sesuai dengan artikel ini lagi. Yang sadar dan percaya dengan hal2 semacam itu. Apakah udah ilang rasa percaya dirinya, atau hopeless atau apa ya? Ga tau deh, cape mikirnya. Yang saya ngerti, sebenernya menurut saya mereka cuman mem-prediksi, kira2 apa yah yg akan terjadi dengan berbagai parameter. Kemudian sisanya terserah kita, kalau kita percaya, maka kita sendiri akan cenderung membuat kondisi menjadi mungkin dan akhirnya kejadian juga. Padahal secara ngga sadar, kita lah yg membuat ramalan itu jadi kenyataan.

Alasan lain kenapa kok saya ngga mau percaya kepada ramalan semacam ini, jika emang ramalan itu benar, misal: "Saya akan sukses dalam 2 tahun lagi bila berdagang", maka kesuksesan saya ngga akan menyenangkan, secara saya udah tau hasilnya, karena menurut saya, sesuatu itu indah di prosesnya, hasilnya hanyalah bonus aja ;)

Jadi, berhenti mempercayai hal2 semacam ini, mulailah percaya diri dan nikmatin aja prosesnya.