Kapanlagi.com
Cuman meneruskan tradisi posting blog setelah vacation. Ini yang saya rasakan yah. Liburan sekantor selalu membawa perubahan. Mulai dari relasi yg dulunya kaku dan resmi, sekarang jadi lebih friendly, lebih kompak, lebih banyak gosip berkeliaran di milis kantor, dan lebih … mesra?

Sedikit mengenai detil dari perjalanan ke bali kali ini:

  1. Berangkat dari Araya, Malang naik Bus.
  2. Nyampe di Bali langsung disodorin dengan Spa. Perasaan cuman di mek2 ama dilulurin minyak. Apa bedanya sih?
    Spa
  3. Jalan ke Tanjung benoa, bermain basah-basah an — kata guidenya.
    benoa
  4. Jalan ke GWK — dejavu Soundrenaline 2007
    gwk
  5. Nonton kecak sambil menikmati sunset di Uluwatu sorenya. Keren abis deh.
    uluwatu
  6. Besoknya, rafting di Ubud? Ada yang saking senengnya sampe semaput.
    rafting
  7. Dinner di Jimbaran, dan tepar kekenyangan, ini versiku. Kayanya ada yang dugem, ada yang *sensor*, au ah gelap.
  8. Sukowati: as usual, shopping, dan macaki temen satu ini biar tambah cakep.
    sukowati
  9. Cukup mimpinya, cukup seneng-senengnya, back to reality, back to coding :p

Yang saya bisa tangkep dari vacation sekantor ini adalah bahwa sesungguhnya selalu ada jiwa anak kecil yang terpendam, biarpun orangnya udah tua, udah married, dsb. Misalnya aja: ketika di bis, seorang teman nyeletuk dengan santai setelah bangun dari tidurnya: "Laper…." Thats funny, mengingat ga setiap hari kita bisa begitu bebas mengungkapkan perasaan.

Moral of the story (niru orang ndemak): September ceria

Referensi: http://picasaweb.google.com/ferdhie/KLBali2007