Yep, ngga ada lagi MaKoBu (Malang Kota Bunga), yang ada sekarang MaKoRu (Malang Kota RuKo (Rumah Toko)). Gimana mo ngga, dimana2, ruko2 bertebaran di sana sini. Ada yang udah dipakai, ada yang masih kosong, ada juga yang disewakan. Entah apa yang ada di dengkul PeniS—Bos Malang sehingga mengijinkan pembangunan sekian banyak RuKo dengan korban Keindahan Kota Malang.

Sebenernya buat apa sih? Misalnya semua orang Malang beli ruko satu2, terus, buka usaha. Yang jadi customer nya siapa? Hal seperti ini kan malah ngompor2 i sifat konsumtif orang Malang. Ga percaya, lihat efek MATOS, dikit2 MATOS, dikit2 MATOS, mo beli roti aja minta nya BreadStory di MATOS, mo cari sendal, larinya ke MATOS… Akhirnya, macet total tuh Jalan Veteran, kasihan anak Trek2 an, bingung cari tempat setting.

Seharusnya si PeniS mikir dong, gimana membuat penduduk malang produktif, bisa ngasilin duwit, bukan malah mendukung KAPITALISME dan KONSUMERISME. Atau mikir gimana biar Malang ngga macet, Jalur Malang-Batu, Malang-Sby CUMAN 1 BOS, sempit lagi. Terus liat aja, Ruko jelas harga diatas 200Jt, nah yang punya duwir segituan sapa? CAPITAL kan? Kalau orang kampung? Nangis aja, jadi pelayan RUKO.

Udah ah, sumpek aku, BANGSAT PENI, GUE SUMPAHIN GA BISA KENTUT LO!! MANIAK, KAPITALIS, DASAR ANJING KOMPENI!